RENUNGAN PENGHIBURAN 40 HARI: BERHARAP DAN MENGANDALKAN TUHAN (Yeremia 17:7-8)

 

Ibarat pohon yang tidak pernah layu pada musim kering, demikianlah kehidupan orang percaya di tengah tantangan dan pergumulan. Bukan saja sekedar tetap hidup, tetap eksis tapi juga terus berbuah. Untuk memiliki kualitas dan kehidupan seperti itu, Yeremia menyampaikan bagi Israel juga kita agar mengandalkan Tuhan dan menaruh harapan pada Tuhan. Berbicara tentang harapan, setiap orang pasti memiliki harapan. Harapan untuk menemukan jodoh, harapan agar sembuh kala sakit, harapan untuk memperoleh pekerjaan, pokoknya banyak harapan yang kita inginkan.

 

Harapanlah yang membuat kita dapat bertahan dalam situasi yang paling buruk sekalipun. Seseorang yang terombang-ambing dan hanyut dilaut, tanpa makan ia masih bisa bertahan beberapa hari. Tanpa minum dapat bertahan beberapa jam. Tetapi tanpa harapan maka semua usaha akan sia-sia. Harapan memberi energi positif bagi hati, pikiran dan jiwa. Tanpa harapan kita hanya melihat kesulitan, masalah dan persoalan melulu. Tapi dengan harapan kita dapat melihat peluang. Tanpa harapan kita hanya akan meratapi, marah, bersungut bahkan mengeluh dengan persoalan tapi dengan harapan kita mampu menemukan makna dan pelajaran dibalik persoalan.

 

Hari ini kita beribadah, berjumpa dengan Tuhan dan bersyukur karena kita memiliki harapan di dalam Tuhan. Harapan bahwa kelak kita akan berjumpa dengan orang yang kita kasihi yang telah pergi mendahului kita. Harapan yang membuat kita mampu bersyukur sehingga peristiwa kematian yang mengakibatkan dukacita dan kesedihan, tidak membuat kita kecewa dan meninggalkan Tuhan tapi justru membuat kita makin setia dan mengasihi Tuhan. Harapan di dalam Tuhan memampukan kita untuk mengalahkan segala kekhawatiran  dan kesedihan sepeninggal orang yang kita kasihi.

 

Saudaraku, ayat bacaan kita adalah sebuah nubuat harapan bagi Israel. Yeremia menubuatkan betapa pentingnya menaruh harapan pada Tuhan dan mengandalkan kuasa Tuhan. Masa itu, Kerajaan Yehuda (Israel Selatan) sedang menghadapi ancaman dari Mesir dan Babel. Di tengah ancaman itu jika Israel mengandalkan manusia atau kekuatan sekutu dengan bangsa lain maka mereka akan hancur. Apalagi jika Israel meninggalkan Allah dan berpaling dari Allah. Dalam keadaan menghadapi tekanan dan bahaya. Israel memang rapuh tapi di dalam Tuhan mereka akan kuat. Pada akhirnya, dalam sejarah Israel ternyata mereka memilih bersekutu dengan Asyur. Mereka mencari pertolongan di luar Tuhan. Mereka gagal dalam hal taat dan setia. Yang terjadi adalah mereka ditaklukan oleh Babel.

 

Belajar dari kehidupan Israel dan nubuat Yeremia, maka keluarga besar dan persekutuan sekalian diingatkan: Pertama, Tuhan memberkati orang yang mengandalkan Tuhan. Mengandalkan Tuhan berarti melibatkan Tuhan dalam setiap proses kehidupan, percaya pada cara dan waktu Allah untuk menyatakan pertolonganNya. Jadi tidak melakukan sesuatu menurut kehendak sendiri. Tidak menempuh cara – cara yang bertentangan dengan kehendak Tuhan

Kedua, Tuhan memberkati orang yang berharap padaNya. Berharap berarti tetap optimis, bagaimanapun juga situasi kehidupan yang terjadi. Ketiga, bagi orang yang mengandalkan Tuhan dan berharap kepada Tuhan maka hidupnya penuh berkat yang tak berkesudahan. Tuhan tidak hanya memberi berkat tapi juga menjadikan kita sebagai saluran berkat. Ibarat pohon yang ditanam di tepi aliran air bukan saja terus berbuah bagi dirinya sendiri tapi buah itu dapat dinikmati oleh orang lain.

 

Marilah bersyukur dengan mengandalkan Tuhan dan menaruh pengharapan hanya pada Tuhan. Hidup bersyukur adalah hidup berkelimpahan berkat, karena berkat Tuhan tidak hanya kita ukur dari apa yang kita miliki tapi juga dari sebongkah batu yang merintangi jalan-jalan kita. Bagi orang yang selalu bersyukur, setiap jalan adalah jalan Tuhan. Entah itu terjal berbatu, jurang curam, atau tebing mendaki, bahkan jalan yang lurus sekali pun. Jalanilah hidup dengan iman dan bersyukurlah senantiasa. Amin. Tuhan memberkati.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "RENUNGAN PENGHIBURAN 40 HARI: BERHARAP DAN MENGANDALKAN TUHAN (Yeremia 17:7-8)"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

IMAN YANG MENDATANGKAN BERKAT (Matius 15:21-28)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Menemukan PELANGI dalam hidup sendiri dan menjadi PELANGI di langit hidup sesama. Like and Subscribe my youtube channel: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed