DRAMA NATAL : MENCARI KARUNG SANTA


                  Hai, Sahabat DEAR PELANGI
Hari ini yang saya bagikan di Blog DEAR PELANGI adalah DRAMA NATAL untuk Sekolah Minggu berjudul : “MENCARI KARUNG SANTA”. Ide drama ini diperoleh di sebuah blog internet lalu saya ramu kembali sesuai konteks Sekolah Minggu di jemaat saya. Masa kanak – kanak itu sungguh indah yah, bila diingat rasanya ingin kembali lagi. Apalagi kenangan Natal saat anak – anak. Tak bisa digambarkan dengan kata – kata.

Momen bertemu Santa Claus adalah momen yang mengaduk – aduk perasaan anak. Jangankan berjumpa Santa Claus, mendengar nama saja bisa menghentikan dunia si anak. Ada yang sangat kagum, ada yang sangat takut, ada yang senang dipeluk dan diberi hadiah oleh Santa Claus, ada yang merasa aneh dengan sosok yang cara berpakaian dan penampilannya sangat tidak Indonesia dan Papua hehehe.

Santa Claus sering dihubungkan dengan Si Baik Hati yang selalu menolong dan si Murah Hati yang selalu membagi – bagi banyak Hadiah. Tapi ide drama ini justru memberi pesan yang berbeda tentang Santa Claus. Santa Claus juga manusia yang memiliki persoalan sama seperti kita. Ide Drama ini adalah Santa Claus yang kehilangan Kantong atau karung hadiah. Santa Claus yang bingung bagaimana mencari Kantong hadiahnya itu. Anak – anak Sekolah Minggulah yang menolong Santa Claus. Bisa dibayangkan bagaimana senangnya anak – anak bisa menolong si Santa.

Beberapa bagian dari drama ini mengalir Natural sehingga ekspresi dan dunia anak – anak berlangsung alami. Saat Santa Claus dan rombongannya muncul di acara Natal Sekolah Minggu. Sudah bisa dibayangkan apa yang terjadi. Gempar. Rame. Riuh. Ada anak – anak yang berteriak kaget, ketakutan, menangis, senang, lari kocar kacir, mencari orang tua dan berbagai ekspresi. Saya masih mengingat ketika kami momen ini, saking takutnya ada anak yang membawa lari bangku tempat duduk di Gereja padahal itu sangat berat loh. Ada anak yang tiba – tiba pipis. Waduuh yang jelas kita mesti siap dengan banyak hal tak terduga pada bagian ini.

Tapi Pelayan Ibadah sebaiknya Pendeta atau Gembala atau Ketua Majelis yang terlibat langsung dalam Drama ini memiliki peran yang sangat penting untuk membuat situasi menjadi stabil. Ketika pelayan meneduhkan suasana dan menyampaikan bahwa Santa Claus sedang sedih dan butuh pertolongan. Ini sesuatu yang tidak pernah ada di benak anak. Ketika situasi bisa di kontrol maka anak – anak akan kembali fokus dan memiliki rasa ingin tahu yang besar. Ada apa dengan Santa Claus?

Adegan – adegan dalam Drama ini melibatkan semua anak yang hadir. Ketika anak terlibat maka pesan Natal akan selalu diingat. Pemeran oang Sedih, Si Pemarah, Cengeng, Pemalas bisa terdiri dari beberapa anak. Anak – anak tidak harus menghapal teks, karena dialog mereka akan dibacakan oleh Narator yang menirukan suara anak – anak sesuai karakter. Anak – anak cukup beradegan dengan ekspresi sesuai cerita. Beberapa anak akan menampilakan ekspresi alami yang berbeda tentang sedih, marah, malas yang kita harapkan. Ini akan membuat suasana menjadi hidup. Anak – anak dipersiapkan untuk adegan demi adegan tetapi mereka dapat berekspresi sendiri. Peran Narator ketika membaca dialog dengan suara dan karakter anak – anak dan menolong anak – anak untuk mengeluarkan ekpresi alami mereka.

Pada bagian akhir drama ini ketika anak – anak mendapat petunjuk tempat di mana karung Santa Claus bisa ditemukan. Rasa antusias anak – anak akan terlihat, secara spontan mereka akan mencari ke tempat itu. Akan terlihat juga betapa senangnya mereka karena bisa membantu Santa Claus. Ini menjadi pesan Natal yang disampaikan Pelayan Ibadah sebagai kesimpulan diakhir drama. Selamat mempersiapkan Pelayanan Natal.

“MENCARI KARUNG SANTA”

Tokoh - tokoh
1. Santa Claus
2. Orang Sedih
3. Orang Pemarah
4. Orang Pemalas
5. Orang Cengeng
6. Narator
7. Pelayan

BABAK  1 : SANTA CLAUS BERSEDIH

Pelayan :
Mulai bercerita tentang Natal ….  

Santa Claus   : (Masuk dengan Wajah Bingung dan Sedih – Diam tanpa kata)

Pelayan :  
Waah adik – adik,,, kita kedatangan tamu sekarang… Adik – adik kenal siapa yang datang ? Iyaaa… benar sekali,,, Ini Bapak Santa… !!! Ini sebuah kejutan untuk kita karena Bapak Santa datang menghadiri Perayaan Natal Anak – anak Sekolah Minggu Sion Mambui. Adik – adik senang ? Mari kita tepuk tangan … semoga adik – adik bisa dapat hadiah dari Bapa Santa.

Anak – anak : (Bertepuk tangan)

Santa Claus   : (Menangis dengan suara keras)

Pelayan :
Adik – adik,,, Bapa Santa menangis …. Waah kenapa ya ?
(Untuk Bapa Santa : Bapa Santa ,,, kenapa menangis ? Kenapa Sedih ? Ada Apa Bapa Santa ? )

Pelayan :
Jangan sedih Bapa Santa,,,, sekarang kita sedang merayakan Natal,,, semua orang bergembira karena Natal sudah tiba,,, kami senang Bapa Santa datang merayakan Natal dengan Anak Sekolah Minggu Sion Mambui. Tapi melihat Bapa Santa sedih dan menangis seperti ini,,, hati kami juga sedih. Ada apa Bapa Santa ? Bapa Santa bisa bercerita bagi kami… Sssttt,,, adik – adik tenang yah ,,, kita mau mendengar cerita Bapa Santa kenapa Bapa Santa sedih di perayaan Natal ini ?

Santa Claus   :     
(Sambil Menangis) Bapa Santa tidak tahu di mana Karung Hadiah,,, tadi Bapa Santa taruh di depan toko,,, terus Bapa Santa menolong seorang anak,,, tapi setelah itu Bapa Santa Liat lagi karung Hadiah sudah tidak ada… (Menangis),,, Bapa Santa tidak bisa memberi hadiah untuk Anak – anak di Malam Natal nanti… Bapa Santa sedih sekali,,, 

Pelayan :
Oooh begitu ya ceritanya Bapa Santa,,, hmmm kami juga sedih,,, tapi Bapa Santa kami akan membantu Bapa Santa… Kami akan mencari Karung Hadiah Bapa Santa.

Santa Claus   :     
Terima kasih Kakak Pendeta,,, kakak Pengasuh dan semua anak – anak ,,, Terima Kasih,,, Bapa Santa harap anak – anak bisa bantu Bapa Santa. Ini ada tulisan kertas yang Bapa Santa dapat di lantai Bapa Santa taruh karung itu. (Memberikan untuk Pelayan)

Pelayan :
Yaah,,, ini bisa jadi petunjuk untuk kami membantu Bapa Santa. Adik – adik di sini ada tertulis : Orang Pemarah, Orang Cengeng, Orang Pemalas, Orang Bersedih. Siapa ya orang – orang ini ? Ayo adik – adik kita panggil mereka ini.

 BABAK  2  : MENCARI KARUNG SANTA

Pelayan :     
Kita Panggil duluan ,,, orang Pemarah… dan si Pemalas,,,Ayo adik – adik kita panggil orang pemarah dan pemalas sama – sama. Pemarah… Pemalas!!!  (Menyebut 1,2,3 dan semua anak serempak memanggil)

Anak – anak  : Pemarah…  Pemalas, kemarilaah !!!

(Pemarah & Pemalas - Masuk dan
sesuaikan Gerakan dengan Kata – kata Narator)

Narator  :
Addooohhh Pamalas skalii ooo,,, siapa yang panggil – panggil saya lagi nih… aahh bikin badan malas saja,,, lebih baik tidur. (Si pemalas Tidur)
Wooii,,, siapa yang panggil saya ? Jangan bikin saya marah…. Heee siapa yang panggil saya ? Saya bisa pukul 1 orang di sini kalau macam – macam dengan saya… Siapa yang panggil saya ????

Pelayan :
Adik – adik jangan takut… tidak apa-apa,,, !!!
Maaf teman…. Kami hanya mau membantu Bapa Santa,,, mencari karung Hadiah Bapa Santa,,, jadi kami memanggil teman-teman… Apakah teman tahu dimana karung Hadiah Bapa Santa ???

(Membangunkan si Pemalas)

Narator  :
Ah Pamalas….Saya tidak tahu!!!! Itu bukan urusan saya … Eehh jangan membuat saya marah…

Santa Claus   :     
Hallo anak manis … Kamu anak Tuhan yang manis,,, Anak Tuhan tidak boleh pemarah karena Tuhan kita adalah Tuhan yang penuh kasih dan kamu juga Anak Tuhan harus jadi anak yang rajin,,, rajin ibadah,,, rajin sekolah,,, rajin belajar.

Pelayan :  
Iya teman,,, Tuhan Yesus mengasihi teman dan mengasihi kita semua karena itu kita juga saling mengasihi,,, kita tidak boleh menjadi pemarah. Tidak bole marah teman,, marah adik atau kakak di rumah, tidak boleh marah Papa dan Mama,,, tidak boleh marah orang lain.  Dan kita juga harus menjadi anak yang rajin.
               
Santa Claus   :     
Nah anak – anak… Kelahiran Yesus membawa damai sejahtera jadi anak – anak harus punya damai di hati bukan benci, marah irih hati dan lain –lain.

Pelayan :
Haai teman mulai sekarang kamu tidak boleh jadi pemarah,,, kau harus menjadi anak yang baik yang membawa damai dan mengasihi semua orang,,,

Narator  :
Maafkan saya teman – teman,,, selama ini saya tukang marah – marah selama ini saya pemalas tetapi sekarang saya sadar saya harus jadi anak yang baik dan mulai sekarang saya mau menjadi anak yang rajin. Terima kasih Bapa Santa, terima kasih teman – teman semua,,,kami permisi pulang.  
( Berjalan Keluar )

Pelayan :     
Tunggu dulu teman,,, maaf kami harus bertanya lagi apa kamu tahu dimana Karung Hadiah Bapa Santa ???

Pemarah :     
Oooh,,, soal itu silahkan tanyakan teman-teman kami si Sedih dan cengeng 

Pelayan :     
Adik – adik ,,, kita harus memanggil orang yang bernama orang sedih dan cengeng.  Ayo kita panggil sama – sama. Orang sedih,,, cengeng 1,2,3

Anak – anak  :     
Orang Sedih,,, si cengeng, ayooo kemarii !!!

(Orang sedih   dan cengeng - Masuk dan
sesuaikan Gerakan dengan Kata – kata Narator)

Narator :
Tolong…. Jangan ganggu saya,,, saya sedang bersedih karena tidak ada orang yang mau teman dengan saya. Saya menangis karena tidak ada hadiah dari Bapa dan Mama di Natal tahun ini.            

Pelayan :
Hai teman,,, banyak hal dalam hidup yang harus membuat kamu bersyukur dan gembira,,, Tuhan memberi kamu kesehatan,,, dan Tuhan juga lahir untuk kamu. Tuhan berteman dengan siapa  saja. Kamu ingat cerita tentang  Zakheus??? Banyak orang membenci Zakheus dan tidak mau berteman dengan Zakheus tetapi Tuhan Yesus mau datang dan menumpang di rumah Zakheus. 

Santa Claus   :     
Anak manis,,, jangan bersedih dan jangan menangis ya… Tuhan Yesus sudah lahir bagi kamu dan menebus segala dosa kamu,,, kau harus bergembira dan bersyukur kepada Tuhan.

Narator  :
Tapi bagaimana caranya saya bergembira dan bersyukur ?

Pelayan :
Haii teman,,, kamu bisa berdoa dan juga menyanyi,,, Tuhan menghapus kesedihan kamu.

Narator  :
Tapi saya tidak tahu bagaimana berdoa dan bernyanyi?

Pelayan :
Ayo kita menyanyi Lagu : Girang – girang!! Dan kita juga akan berdoa.
Iyaaa,,, Ayo teman ikuti,,, gerakan dari teman – teman yang lain.

(Menyanyi lagu Pujian yang memakai gerakan dan
Berdoa diikuti oleh kelompok yang bersedih)

Narator  :
Terima kasih Bapa Santa,,, terima kasih semua sekarang kami sudah tidak bersedih dan cengeng  lagi. Saya permisi mau pulang….

Pelayan :
Hei teman,,, sebentar,,, kami mau bertanya : Apakah kamu melihat Karung Hadiah Bapa Santa ???

Narator  :
Karung Bapa Santa ada di bawah kursi …

Pelayan :
Iyaa,,, terima kasih… adik – adik ternyata kita bisa temukan karung Hadiah Bapa Santa,,, ayyoo Kakak Pendeta meminta tolong beberapa adik untuk ambil Karung Hadiah Bapa Santa dan kita berikan untuk Bapa Santa.

(Drama ditutup dengan kesimpulan singkat oleh Pelayan
Dan Nyanyian Natal Bersama)

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "DRAMA NATAL : MENCARI KARUNG SANTA"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

DRAMA NATAL : KRISTUS LAHIR DIHATIKU

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Suka menulis dan selalu belajar hal-hal positif dalam diri orang lain

Iklan

Display

Inarticle

Infeed