KHOTBAH MINGGU : BERSYUKUR DAN MULIAKAN ALLAH (Lukas 17:11-19)


Berterima kasih adalah hal yang mudah sekaligus sulit.  Mudah karena kita semua dapat mengucapkannya. Hanya dua kata saja. Sulit karena kita seringkali lupa melakukannya. Ucapan terima kasih sering dipahami sebagai hal kecil dan sepele sehingga orang tidak merasa berdosa jika lupa berterima kasih. Tapi saudaraku, hal yang dianggap kecil dan sepele ini akan memprihatinkan dan fatal dalam hubungannya dengan Tuhan. Kitapun seringkali lupa berterima kasih dan mengucap syukur kepada Tuhan atas segala kebaikanNya.

Tema khotbah kita hari ini dari Lukas 17:11-19 adalah “BERSYUKUR DAN MULIAKAN ALLAH”. Kisah penyembuhan bagi 10 orang kusta ini pertama – tama menampilkan tentang Yesus sebagai Allah yang berkuasa menyembuhkan penyakit. Tapi juga menyampaikan pesan tentang hal bersyukur dan memuliakan Allah.

Penyakit kusta dianggap sebagai aib dan kutukan. Orang yang sakit kusta dikucilkan. Itulah sebabnya 10 orang yang sakit kusta ini datang kepada Yesus dengan berdiri agak jauh dan berteriak minta tolong. Mereka tidak mengharapkan hal yang muluk – muluk. Mereka hanya mengharapkan belas kasihan. “Yesus, Guru, kasihanilah kami”. Teriakan yang singkat tapi menggambarkan penderitaan yang sangat besar. Penderitaan secara fisik : sakit kusta yang menyakitkan tubuh dan mengancam nyawa. Juga penderitaan batin karena terbuang dan dikucilkan dari hubungan dengan sesama.

Sepuluh orang kusta ini percaya bahwa Yesus sanggup menyembuhkan mereka. Mereka menaruh harapan besar kepada Yesus. Terbukti, ketika Yesus tidak secara langsung menyembuhkan mereka, Yesus menyuruh mereka : “Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam – imam”. Sepuluh orang kusta ini taat tanpa ragu. Mereka segera pergi melakukan perintah Yesus. Di tengah perjalanan terjadilah mujizat, mereka menjadi tahir.

Betapa senangnya jika apa yang kita inginkan menjadi kenyataan. Tahir dari sakit kusta bukan hanya sekedar sembuh tapi juga pulih dalam hubungan dengan sesama. Sembilan orang kusta yang lain pergi berjumpa dengan keluarga dan orang – orang yang sebelumnya mengucilkan mereka. Kesembuhan diberi tapi mereka lupa sumber kesembuhan itu. Mereka tidak kembali untuk berterima kasih pada Yesus. Kesembuhan tidak menyentuh hati mereka. Mereka menerima anugerah Allah tetapi tidak merespons dengan dengan ucapan syukur.

Hanya seorang dari mereka, yaitu orang Samaria. Namanya tidak dicatat tetapi kebangsaannya disebut. Orang Samaria sebenarnya memiliki hubungan darah dengan Yahudi tetapi orang Yahudi menolak orang Samaria. Maka Yesus memakai teladan orang  Samaria untuk mengoreksi kehidupan orang Yahudi. Si Samaria tahu diri. Ia mengingat Yesus. Ia bukan hanya mematuhi perintah Yesus untuk menemui imam, tetapi juga kembali pada Yesus setelah sembuh. Ia kembali sambil memuliakan Allah dengan suara nyaring. Ia tersungkur menyembah Yesus. Ia mengucap syukur. Jika Sembilan orang lainnya mendahulukan relasi dengan sesama yang lain, si Samaria medahulukan relasi dengan Yesus. Ia merayakan relasi dengan Yesus, yang tadinya hanya bisa berdiri agak jauh. Orang Samaria melakukan apa yang tidak dilakukan orang Yahudi, yaitu bersyukur dan memuliakan Allah. Karena itu, orang Samaria ini, bukan hanya memperoleh kesembuhan fisik (tahir dari sakit kusta) tapi ia juga mendapatkan bonus luar biasa yaitu berkat keselamatan : “… imanmu telah menyelamatkan engkau”.

Orang Samaria menjadi teladan dalam hal iman. Beriman bukan saja taat melakukan perintah Allah tapi juga bersyukur dan memuliakan Allah. Pertanyaan Yesus : “dimanakah yang sembilan orang itu? Itu juga menjadi pertanyaan yang menegor kita. Sebab sejujurnya hidup kita sama dengan Sembilan orang itu. Kita menerima kasih, keselamatan dan berkat – berkat yang tak terbilang banyaknya, kita yang mengalami pertolongan dan perlindungan Tuhan, tapi kita lupa mengucap syukur. Tuhan memberi berkat tetapi kita lupa pada sang sumber berkat itu.

Banyak contoh dalam keseharian hidup kita. Manakah yang lebih banyak kita lakukan dalam hidup, saat sakit, saat kehabisan uang, saat bergumul : bersyukur atau mengeluh? Memuliakan Allah atau bersungut? Apakah doa kita lebih banyak berisi daftar permintaan atau pujian kepada Allah? Apakah kerja dan pelayanan kita penuh sukacita atau beban?

Allah telah menyatakan kebaikan bagi kita. Hidup kita adalah anugerahNya. Allah mewujudkan banyak harapan dan impian kita seperti mewujudkan harapan dan impian orang-orang yang sakit kusta. Karena itu, hidup bukan sekedar rutinitas biasa untuk dijalani. Hidup adalah mujizat untuk disyukuri. Banyak hal bisa kita lupakan dalam hidup kita tetapi jangan pernah melupakan Tuhan. Jangan lupa bersyukur dan memuliakan Allah. Bersyukur dan memuliakan Allah adalah wujud iman. Selamat Hari minggu. Tuhan memberkati  

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "KHOTBAH MINGGU : BERSYUKUR DAN MULIAKAN ALLAH (Lukas 17:11-19)"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

SUKACITA MENGASIHI YESUS (Lukas 8:1-3)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Menemukan PELANGI dalam hidup sendiri dan menjadi PELANGI di langit hidup sesama. Like and Subscribe my youtube channel: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed