KHOTBAH MINGGU : PERJALANAN BERSAMA TUHAN (Keluaran 20:18-21)


Hidup adalah sebuah perjalanan karena itu tempuhlah sampai finish. Perjalanan di tahun 2020 baru dimulai beberapa hari. Hari ini kita telah sampai di anak tangga ke 5 dari 365 anak tangga yang akan kita lewati. Dan kita baru berada di Minggu pertama dari 52 minggu yang akan kita jalani. Masih banyak langkah yang mesti kita tapaki. Masih panjang perjalanan di tahun ini.

Sebuah perjalanan yang panjang membutuhkan keteguhan agar menjadi perjalanan yang bermakna dan memberi arti. Bukan sekedar perjalanan untuk melalui waktu demi waktu. Bukan sebuah perjalanan yang melelahkan dan menguras energi. Bukan juga perjalanan yang membosankan. Tapi sebuah perjalanan bersama Tuhan yang luar biasa.

Berjalan bersama Tuhan adalah sebuah keputusan. Seperti halnya Israel dibawah kepemimpinan Musa mengikuti Tuhan, sebagai penuntun, dan pemelihara hidup mereka. Allah juga telah memilih dan mengkhususkan Israel sebagai sebuah bangsa pilihan Allah. Allah telah mengikat janji dengan nenek moyang mereka Yakni Abraham, Ishak dan Yakub. Supaya perjalanan bersama ini berlangsung dengan baik maka Tuhan yang memelihara itu memberikan sepuluh perintahNya untuk diikuti oleh bangsa pilihan Allah sebagai konsekwensi dari pilihan untuk berjalan bersama Tuhan.

Seluruh bangsa itu menyaksikan guruh mengguntur, kilat sabung-menyabung, sangkakala berbunyi dan gunung berasap. Kemahabesaran Allah ini dinyatakan di hadapan Israel melalui guruh yang mengguntur, kilat sambung menyabung, dan gunung berasap. Israel tidak sanggup melihat dengan mata kepala sendiri apa yang sedang terjadi.

Pemandangan dan suara yang terdapat di Sinai menyebabkan orang Israel ketakutan dan mundur ke bagian lain dari lembah itu. Musa menyuruh mereka berhenti merasa takut seperti pengecut. Allah tidak menakut nakuti bangsa itu. Tetapi Allah menunjukkan kuasaNya yang dasyat supaya orang-orang Israel akan mengetahui bahwa Dialah Allah yang sejati  dan dengan demikian  Israel akan menaati Allah.

Berbeda dengan Israel yang takut dan gentar, Musa mendekat embun yang kelam di mana Allah ada. Musa dipakai Allah untuk menyampaikan firman Allah kepada umat Israel. Musa tahan masuk ke dalam kekelaman Allah. Allah yang memanggilnya yang membuatnya tahan. Ketika Allah berkenan atas kehidupan kita maka Ia mengaruniakan keteguhan untuk hidup dalam Allah dan bertahan dalam perjalanan.

Allah adalah Allah dalam kemahabesaranNya. Karena itu, marilah kita menyembah dan mensyukuri hidup yang dianugerahkanNya. Allah menyatakan kedahsyatan dan kemahakuasaanNya agar umat ciptaanNya mengenal Allah dan taat kepadaNya. Marilah kita bersandar sepenuhnya pada Allah dalam perjalanan hidup di tahun 2020. Mari kita terus menerus menghayati dan memaknai setiap peristiwa, yang terjadi dalam hidup kita, sehingga semakin mengenalNya, semakin dekat denganNya serta semakin mengerti dan mau melakukan kehendak-Nya. Jangan menyerah di tengah perjalanan. Meski ujung jalan masih tersembunyi, entah hampir sampai atau masih jauh tapi kita percaya, Allah yang dahsyat membimbing langkah kita. Tempuhlah perjalanan ini bersama Tuhan. Jalanilah hari demi hari sesuai maksud Tuhan. Jangan takut dan ragu, beriman tetap teguh. Selamat hari minggu. Tuhan memberkati. Amin

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "KHOTBAH MINGGU : PERJALANAN BERSAMA TUHAN (Keluaran 20:18-21)"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

MENJADI SEKUTU ALLAH (Rut 1:15-22)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Menemukan PELANGI dalam hidup sendiri dan menjadi PELANGI di langit hidup sesama. Like and Subscribe my youtube channel: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed