Khotbah Ibadah Kematian (Ibrani 4:9-13)

Hidup manusia bagaikan sebuah perjalanan yang panjang. Kita berhasil melewati perjalanan panjang itu karena Tuhan  menolong kita. Kematian adalah juga bagian tak terpisahkan dari sebuah perjalanan hidup orang beriman. Kita berjalan, langkah demi langkah dan menata hidup ini, tetapi pada akhirnya kita harus berhenti. Itulah kenyataan hidup entah cepat atau lambat, setiap orang yang lahir akan mati, dan masing – masing orang   akan tiba pada hari perhentian.

 

Hari ini kita akan memakamkan orang terkasih kita ....... dan bacaan Alkitab yang di sampaikan bagi kita terdapat dalam Ibrani 4:9-13. Bagian ini berbicara tentang hari perhentian yang dijanjikan Allah bagi umatNya. Kata perhentian (katapausis) yang dipakai di sini mempunyai 3 arti. Pertama, perhentian itu berarti damai dengan Allah. Setiap orang beriman merindukan kehidupan yang penuh dengan damai. Hidup menjadi berarti, bila dalam hidup ini terpenuhi damai Allah. Kedua, kata perhentian berarti tanah yang dijanjikan. Bagi umat Israel yang pernah mengembara dan melintasi padang gurun maka tanah yang dijanjikanNya itu sungguh merupakan perhentian dari Allah yang di idam-idamkan. Ketiga, perhentian Allah, menunjuk pada hari perhentian ketika semua pekerjaan Allah telah di rampungkan seperti dalam kisah penciptaan.

 

Janji tentang perhentian Allah bagi umatNya masih berlaku. Allah menyediakan hari perhentian bagi orang beriman. Perhentian Allah berlangsung terus dan kekal. Hidup kita manusia ada batasnya. Hidup ada akhirnya. Tak ada yang abadi dalam hidup. Tapi di dalam Allah ada perhentian kekal yang disediakan. JanjiNya tentang hari perhentian ini terus menerus ditawarkan kepada kita semua. Dialah yang memberikan kepada kita ”hari ini”, dibawah tenda perkabungan ini untuk mendengar suaraNya.

 

Berkat perhentian itu masih tersedia bagi setiap orang yang hidup dan percaya akan janjinya. Allah tak pernah ingkar janji. Almarhumah kekasih kita telah melakukan pengabdian dan topangan dalam pekerjaan Tuhan. Ia menjadi kembang dalam taman pekabaran Injil. Ia telah turut mewarnai susah senang bekerja di ladang Tuhan ketika menopang panggilan pelayanan suami yang adalah Guru Injil. Ia memasuki perhentian Allah, karena ia telah menyelesaikan tugas dan pengabdiannya dalam ketaatan kepada Allah. Karena itu pesan Firman Tuhan dan teladan almarhumah bagi keluarga yang ditinggalkan adalah bergiatlah selalu di dalam Tuhan selama kesempatan itu tersedia untuk memasuki perhentian Allah yang kekal.

 

Ingatlah bahwa kehidupan yang tak bisa kita genggam, tapi hanya bisa dijalani. Tidak selamanya matahari bersinar di siang hari sebab adakalanya kabut menutupinya. Selebat-lebatnya hujan ia akan berhenti juga dan di baliknya ada mentari bersinar. Ada pelangi kasih Tuhan sesudah hujan badai. Tuhan menghibur dan menolong keluarga yang berduka dan kita sekalian. Amin.

 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Khotbah Ibadah Kematian (Ibrani 4:9-13)"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Menemukan PELANGI dalam hidup sendiri dan menjadi PELANGI di langit hidup sesama. Like and Subscribe my youtube channel: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed