KHOTBAH : PENUHILAH PANGGILAN PELAYANANMU


Bacaan Alkitab : II Timotius 4:1-8 
Sebuah syair lagu yang tidak asing lagi untuk kita: Hidup ini adalah kesempatan. Hidup ini untuk melayani Tuhan. Jangan sia – siakan apa yang Tuhan b’ri. Hidup ini harus jadi berkat. Artinya bahwa hidup kita semua adalah hidup dalam panggilan Allah. Bukan soal berapa lama kita hidup, tapi bagaimana selama hidup, kita memberi arti dan menjadi berkat. Bukan soal apa jabatan kita tapi seberapa kesungguhan dan kesetiaan kita untuk melakukan yang terbaik melalui jabatan kita. Bukan supaya kita beroleh pujian tapi supaya Kristuslah yang dipuji dan dimuliakan. Jadi Hidup bukan sekedar mendapatkan hak dan menjalankan kewajiban tetapi hidup adalah untuk memenuhi panggilan pelayanan kita.
 Jemaat yang dikasihi Tuhan…
Bacaan kita hari ini dlm II Timotius 4:1-8 adalah pengajaran Rasul Paulus kepada Timotius untuk tetap setia dan sungguh – sungguh melayani Tuhan.
Paulus menasihati Timotius untuk memenuhi panggilan pelayanan yang telah Allah percayakan kepadanya.  Paulus menekankan beberapa hal bagi Timotius tetapi juga bagi kita semua.
1.   Bahwa Kristus Yesus yang akan menjadi hakim (ay.1). Oleh karena itu Pelayanan kita dikerjakan dengan setia bukan untuk menyenangkan manusia tetapi untuk menyenangkan Tuhan
2. Panggilan kita adalah senantiasa memberitakan Firman  lewat perilaku hidup sehingga menjadi surat Kristus yang terbuka (ay.2).
3. Panggilan kita adalah untuk Kuasailah diri dalam segala hal (ay.5). Menguasai diri berarti sadar dalam segala hal, sabar menderita, tunaikan tugas pelayanan.
4. Panggilan kita adalah Kesiapan untuk berkorban (ay.6). Banyak yang harus korbankan. Kadangkala bukan darah yang tertumpah tapi harga diri, sifat-sifat kedagingan kita yang harus kita tanggalkan. Tanpa pengorbanan tiada kemuliaan.
5.  Panggilan kita adalah untuk bertahan sampai akhir (7-8).
Paulus mengakhiri pertandingan dengan baik. Paulus menneladani Kristus yang menjalankan Misi sampai tuntas. Paulus memelihara iman hingga mencapai garis akhir. Paulus tidak pernah berhenti karena tantangan karena pemenjaraan bahkan karena maut sekalipun.  

Karena itulah Paulus berpesan dengan “sungguh-sungguh” pada Timotius dan bagi kita semua. Kata sungguh2 yang dipakai di sini mengandung arti:  pesan yang sungguh-sungguh, kesaksian yang sepenuh hati, perintah yang ditegaskan, dorongan yang sangat kuat.

Paulus memang sangat mendesak Timotius soal kesungguhan ini karena memang situasi pada saat itu sungguh kritis. Pertama, karena makin berkembangnya ajaran-ajaran palsu situasi dunia yang bisa mengendorkan kesungguhan bagi Tuhan. (3-4). Kedua, karena Paulus soal waktu. Paulus sadar waktu hidupnya tidak lama lagi. Tidak ada yang abadi dalam hidup. Hanya Tuhan yang abadi. Hidup Paulus ada batasnya dan kerja Paulus ada akhirnya. Karena itu waktu tidak boleh disia- siakan agar dapat  menyelesaikan pertandingan dengan baik.

Jemaat Tuhan, Hari ini di tengah-tengah jemaat, akan kita saksikan :
1. Pelantikan Koordinator Majelis Kelompok Getsemani dan Sekretaris Urusan Pekabaran Injil juga serah terima Jabatan Ketua Majelis Jemaat. Bagi yang dilantik dan kita semua :Tidak ada pelayanan yang kecil bagi Tuhan; semuanya itu penting
2. Serah Terima Jabatan Ketua Majelis Jemaat. Setiap orang ada masanya dan setiap masa ada orangnya. Tapi tiap-tiap orang dan di sepanjang masa tetap belajar sungguh-sungguh dalam pertandingan ini hingga mencapai garis akhir. Arah kita bukan pada orang, tetapi pada Kristus yang memimpin setiap pekerja memenuhi panggilanNya. Arah kita juga bukan pada masa karena setiap masa pasti berbeda. 10 tahun yang terlewati akan bebrbeda dengan 20 tahun akan datang. Sesungguhnya arah kita adalah pada Kristus sang penguasa masa.
3.  Dalam Minggu ini pada hari Jumat nanti kita akan merayakan HUT ke - 62 GKI Di Tanah Papua. Mari kita menjadi warga Gereja yang sungguh-sungguh memelihara iman. Pelihara imanmu dalam pergaulanmu, Pelihara imanmu dlm pekerjaanmu, jaga imanmu di dalam keluargamu. Berdirilah pada nilai-nilai imanmu.
4. Bagi kita yang melayani sebagai pemimpin, mari kita bangun kesadaran yang sungguh untuk memenuhi panggilan pelayanan dengan setia. Setia dalam pemberitaan firman dan setia dalam pelayanan yang telah Tuhan percayakan. Dengan demikian, kita dapat mengarahkan jemaat di dalam kebenaran Tuhan sehingga mereka tidak mudah terseret dalam kesesatan.
5. Bagi kita semua, marilah kita mencintai firman Tuhan dengan lebih sungguh lagi. Pelajari dengan lebih rajin dan tekun sehingga kita dapat membedakan ajaran yang benar dan palsu, serta dapat melayani Tuhan di dalam kehendak-Nya.
Melayani bukan untuk mencari berkat tetapi untuk menjadi berkat. Melayani bukan supaya dilihat orang tetapi supaya orang melihat Kristus. Melayani bukan sebuah kewajiban tapi panggilan. Layanilah Tuhan selagi masih ada waktu. Penuhilah panggilan pelayananMu. Tuhan memberkati!

_WarOpen, 0702'19_

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "KHOTBAH : PENUHILAH PANGGILAN PELAYANANMU"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

MAKNA ALLAH ADALAH KASIH BAGI KITA (I Yohanes 4:7-21)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Suka menulis dan selalu belajar hal-hal positif dalam diri orang lain

Iklan

Display

Inarticle

Infeed