RENUNGAN : PEMAKAMAN

Bacaan Alkitab : Roma 14:8-9
Seorang pendeta berkunjung ke sebuah biara di Gurun. Saat jam makan siang sang Pendeta bersama anggota biara yang mengantarnya menuju ke ruang makan. Untuk menuju ke ruang makan mereka harus melewati sebuah kompleks pekuburan. Dan si Pendeta melihat ada satu makam yang terbuka. Jadi ia bertanya : apakah ada anggota biara yang baru saja meninggal dan mau dimakamkan? Si pengantar menjawab: tidak ada yang meninggal tetapi memang makam itu sudah disiapkan untuk siapa saja yang akan meninggal berikutnya. Begitulah tiga kali setiap hari, setiap kali berjalan menuju ruang makan, anggota biara diingatkan akan perkara yang lebih sering dihindari banyak orang yaitu: perkara kematian. Anggota biara diingatkan bahwa salah satu dari mereka mungkin akan menjadi yang berikutnya menempati makam yang terbuka itu. 
                                                                  .
Saudara – saudara yang dikasihi Tuahn.
Banyak orang memang menghindari perkara kematian tapi tidak seorangpun bisa menolak saat kematian menjemput. Kematian bisa menjemput kapan saja. Tanpa memandang umur kita. Tanpa memandang siapa kita.
Dalam dukacita yang dialami saat ini karena kepergian orang terkasih kita …………….. maka Firman Tuhan bagi kita : Sebab untuk itulah Kristus telah mati dan telah bangkit  dan hidup kembali, supaya Ia menjadi Tuhan, baik atas orang-orang mati, maupun atas orang-orang hidup.

Kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus mengatakan bahwa jika kita hidup, kita hidup untuk Tuhan, dan jika kita mati, kita mati untuk Tuhan. Kita hidup untuk Tuhan, bermakna bahwa selagi kita masih hidup, apapun yang kita lakukan, kita lakukan seperti untuk Tuhan (Kol 3:23). Dengan melakukannya seperti untuk Tuhan, kita akan bersungguh-sungguh menerima tugas kita dimanapun kita berperan. Ketika hidup kita sudah berakhir, di saat waktu kita di dunia sudah habis, maka kita mati pun untuk Tuhan. Bahwa hanya rumah Bapa di Sorgalah tempat kita berpulang. Karena baik hidup atau mati kita adalah milik Tuhan.

Tuhan Yesus telah mati, Dia telah mengalahkan kuasa kematian. Dan seperti yang Rasul Paulus katakan, Ia menjadi Tuhan atas orang-orang hidup dan orang-orang mati. Dia adalah Raja segala raja, termasuk Raja atas alam maut yang telah dikalahkan-Nya. Kebangkitan Kristus memiliki makna yang sangat luar biasa. Iman kepada Tuhan Yesus, dan pengakuan bahwa Ia adalah Raja atas segala raja, membuat kita sungguh yakin bahwa semua yang hidup dan yang mati berada dalam tangan pengasihan-Nya.

Kuasa Tuhan Yesus tidak terbatas. Cakupan kedaulatanNya tiada akhir. Karena itu di dalam Kristus, tidak ada ketakutan atas kematian. Bagi orang percaya, kata akhir untuk hidup kita bukan datang dari kematian. Kata akhir itu hanya ada pada Tuhan, dan kata akhir itu adalah kehidupan kekal. Kehidupan kekal hanya ada di dalam Yang Kekal. Kebahagiaan abadi hanya ada di dalam Yang Abadi. Karena itu hiduplah dalam Kristus agar baik hidup maupun mati kita tidak sia – sia. Jalanilah kehidupan dengan mengingat kematian dan jangan lupa : “Ingatlah  akan Penciptamu.” Ingatlah bahwa hidup ini hanya ”barang pinjaman”. Perlakukanlah secara bijaksana. Karena kita tidak pernah tahu kapan masa pinjam itu habis. Allah yang Kekal menghibur keluarga yang berduka dan memelihara kita yang hidup sepeninggal orang yang kita kasihi. Amin.  

_WarOpen, 1902'19_

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "RENUNGAN : PEMAKAMAN"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

TATA IBADAH AKHIR TAHUN 1 ( MALAM KUNCI TAHUN)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Suka menulis dan selalu belajar hal-hal positif dalam diri orang lain. Visit & subscribe my youtube: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed