KUASA YANG MENUMBUHKAN (Kisah Para Rasul 2:41-47)

Persekutuan yang hidup adalah persekutuan yang bertumbuh dalam Kristus, persekutuan yang dibaharui oleh Roh Kudus. Ibarat sebuah tanaman yang tumbuh subur, pasti daunnya hijau segar. Tanaman itu bertumbuh baik karena dirawat dengan baik, disiram secara rutin, diberi pupuk, tanahnya digemburkan. Jika ada hama penganggu seperti rumput liar, kutu putih harus dibersihkan. Begitu juga dalam persekutuan, Roh Kudus memangkas hama – hama penganggu: kebencian, dendam, irih hati, mau menang sendiri atau mau cari nama. Tanaman yang hidup dan bertumbuh dengan baik pasti akan menghasilkan bunga dan buah yang baik. Demikian halnya, persekutuan yang bertumbuh pasti menghasilkan buah yaitu karya – karya berkat bagi sesama dan bagi kemuliaan nama Tuhan.

 

Kuasa yang memberi pertumbuhan bagi persekutuan adalah Allah sendiri dalam Roh Kudus. Persekutuan yang menjadi teladan bagi kita, sebagai persekutuan yang ideal adalah jemaat mula – mula sebagaimana terdapat dalam pembacaan kita, Kisah para rasul 2:41-47. Kita belajar dari pembacaan tadi dalam tema khotbah: KUASA YANG MENUMBUHKAN.

 

Kuasa yang menumbuhkan dalam jemaat mula – mula dimulai dari karya Roh Kudus yang menjamah setiap hati. Banyak orang menjadi percaya dan dibaptis. Ada pertumbuhan secara kuantitas dari segi jumlah. Semula berjumlah 12 murid di tambah beberapa perempuan dan keluarga Yesus, kemudian bertambah menjadi 120 orang lalu bertambah banyak lagi menjadi 3000 orang. Roh Kudus juga yang mempersatukan dan membangun. Jemaat mula – mula itu bertumbuh bukan saja secara kuantitas tapi juga secara kualitas. Mereka melakukan Tri Panggilan Gereja: Bersaksi, Bersekutu dan Melayani. Bersaksi dilakukan melalui tugas para Rasul. Para Rasul berbicara tentang perbuatan – perbuatan besar Allah, mereka mengadakan banyak mujizat dan tanda. Bukan saja para Rasul yang bersaksi, jemaat mula – mula juga bersaksi melalui cara hidup mereka. Mereka disukai banyak orang dan tiap – tiap hari Tuhan menambah jumlah mereka. Hari ini kita akan menyaksikan Peletakan 7 Batu Utama sebagai tanda dimulainya pekerjaan pembangunan Gedung Gereja baru di jemaat ini. Pembangunan Gereja Baru adalah sebuah kesempatan bagi jemaat untuk bersaksi tentang Tuhan. Maka bersaksilah sebagai jemaat yang sehati bekerja. Sidang Sinode adalah kesempatan bagi kita di Waropen untuk bersaksi tentang Tuhan. Jemaat – jemaat yang sedang membangun, panitia, klasis, pemerintah dan semua yang bekerja keras. Kita bekerja karena kita tahu bahwa Sidang ini adalah berkat bagi Waropen bukan beban. Maka bekerjalah dengan sukacita. Bersihkan hama – hama penganggu dari dalam diri seperti rasa malas, rasa acuh. Pangkas juga hama – hama penganggu dari luar: yang membuat kita ragu dan pesimis, yang memecah bela kita dan buat kita tidak fokus menyambut berkat besar itu. Waktunya semakin dekat, iblis juga bekerja semakin keras. Maka hanya kuasa Roh Kudus saja yang dapat menumbuhkan.

 

Jemaat mula – mula itu setia bersekutu. Mereka bertekun dalam pengajaran, mereka berkumpul tiap – tiap hari dalam Bait Allah, mereka berkumpul secara bergilir di rumah masing – masing untuk memecahkan roti dan berdoa. Mereka hidup rukun, makan bersama – sama dengan gembira dan tulus hati dan selalu memuji – muji Allah. Bertekun artinya rajin, giat, bersungguh-sungguh, dan disiplin. Jadi bukan pas ada waktu, bukan model pasang surut. Koinonia di dalam gereja bukan hanya sekedar orang berkumpul tetapi menjadi persekutuan orang-orang percaya yang dipersatukan karena meresponi anugerah keselamatan yang Allah berikan melalui Tuhan Yesus. Bagaimana dengan persekutuan kita sekarang? Adakah karena beban ekonomi kita lupa bersekutu?

 

Jemaat mula – mula menjalankan panggilan berdiakonia dengan saling berbagi, menjual hak miliknya untuk menopang persekutuan, saling memperhatikan dan saling menolong. Setiap orang memiliki sikap murah hati dan bukan egois. Orang yang hidupnya dikuasai oleh Roh Kudus tidak akan lagi mengganggap hal – hal dalam dunia ini terlalu berharga. Yang penting adalah kebersamaan dan bukan keuntungan yang bisa kita peroleh. Tuhan menghendaki kita saling berbagi, menopang untuk pekerjaan pembangunan dan untuk pekerjaan Tuhan.

 

Kuasa yang menumbuhkan adalah kuasa dalam karya Roh Kudus. Kuasa Roh Kudus memungkinkan kita semua bergandengan tangan bersama untuk mewujudkan damai sejahtera Allah. Tetap lakukan kebaikan dan menundukkan diri pada otoritas firman-Nya yang sanggup mengubah hati yang egois menjadi peduli pada orang lain. Hari ini Firman Tuhan mengingatkan kita. Berilah hidup dan persekutuan dibaharui oleh Roh Kudus. KuasaNya memberi pertumbuhan. Oleh kuasa Roh Kudus pembangunan Gereja Baru akan diselesaikan dan Sidang Sinode sukses di Waropen sebagai karya dan persembahan kita bagi kemuliaan nama Tuhan. Amin. Tuhan memberkati. Selamat Hari Minggu.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "KUASA YANG MENUMBUHKAN (Kisah Para Rasul 2:41-47)"

Posting Komentar

Hai, sahabat DEAR PELANGI ... silahkan memberi komentar sesuai topik dengan bahasa yang sopan.

YANG PALING BARU

SYUKURAN KEMATIAN: SUKACITA DALAM DUKA (FILIPI 4:4-7)

ABOUT ME

Foto saya
Waropen, Papua, Indonesia
Menemukan PELANGI dalam hidup sendiri dan menjadi PELANGI di langit hidup sesama. Like and Subscribe my youtube channel: DEAR PELANGI CHANNEL

Iklan

Display

Inarticle

Infeed